Belajar Nyetir Mobil


Sore kawan? ini postingan pertama di bulan Februari ini. ah.. bukan sibuk si tapi ada tulisan lain yang harus diseleseikan karena deadline begitu mepet. hehe

Sore ditemani kopi susu dan bunyi deruan laptop ini (perlu lembiru, kepikir sejak dipelototin mas – mas di perpusda kemarin..cmiww). Mau nulis apa ya?

Mm… ini terkait tulisan target – target di tahun ini, ada target di bulan Februari yang sudah kutulis dari beberapa bulan kemarin. “Belajar nyetir mobil” Februari 2016. Ternyata Februari ini bener – bener terlaksana. Bukan karena nulis targetan di sebuah buku, tapi memang kondisi sekarang mengharuskan hal itu. Sesudah aku apply di tempat kursus nyetir, aku iseng buka – buka “My Red Book”. Di situ ternyata tertulis targetan belajar nyetir di bulan ini. Jadi cengar – cengir sendiri, ternyata plan ku bisa terlaksana juga.

Ditambah job nulis tentang kursus nyetir mobil, semakin buat tulisanku itu lebih mempunyai jiwa, karena sudah merasakan sendiri bagaimana mengikuti kursus nyetir mobil. Tapi job ini belum selesei, malah tek sambi dengan nulis di sini. hehw..

Btw… memang sekarang ini banyak juga perempuan yang bawa mobil sendiri. Coba aja kawan – kawan lihat di jalanan. Banyak kan? Bukan semata – mata faktor emansipasi, tapi karena faktor kebutuhan. Coba bayangin aja. Sekarang mau antar jemput anak pake motor? kasian juga kan kalo anaknya kena hujan atau panas terik yang semakin cetar membahana. Bertambah kasian kalau anaknya tak hanya satu tapi dua, tiga dan seterusnya. Itu kalau yang udah punya anak.

Bagiku, keinginan untuk mulai nyetir karena kondisi di rumah. Sudah tak ada anak lelaki Bapak yang selalu stanby di rumah. Teringat masa – masa kritis mama ketika sakit, harus bolak – balik rumah sakit dengan kondisi bapak yang semakin menua. Harus berkali – kali nelpon mamas supaya dateng ke rumah untuk mengantar ke rumah sakit menggantikan bapak. Ya kenangan seperti itu tak ingin membuatku menyesal di kemudian hari. Sekarang harus bisa lebih mandiri. Baik secara skill ataupun finansial.  Sok iye banget yaa.. padahal ya masih aja ambil atm bapak buat keperluan macem – macem. ups…

Tapi memang dukungan untuk nyetir udah banyak sih, dari bapak yang awalnya nyuruh, terus lilik Agus, mamas, mba etc pokoknya. Semoga dengan bisa nyetir, banyak kebaikan yang bisa kulakukan. Atau setidaknya ini sebagai modal untuk bisa punya mobil sendiri, aamiin… sekarang masih pakai hardtopnya bapak, mobil kesayangan beliau.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s